Monday, February 1, 2010

Cinta Itu Kentut

Monday, February 01, 2010
sangat mabuk kepayang disaat jatuh cinta
semua jadi indah tak cukup terungkap oleh kata
taman bunga tiba-tiba muncul dalam hati
sumpah janji sampai mati nekat disepakati

masing-masing diri harus saling mengisi
ku sumpah bahwa nanti bisa untuk tahan ambisi
bila salah bersikap siap terima sanksi
pacaran harus sportif udah mirip kompetisi

ga boleh curang dalam jalin hubungan
ga boleh juga jarang sayang-sayangan
pokoknya jangan ada dusta diantara kita
mo bikin apa saja ijin dulu yang diminta

padahal status jelas-jelas masih pacaran
manggilnya mama papa padahal masih ingusan
nikah aja belum udah banyak aturan
so bertanggung jawab padahal masih pengangguran

lucunya kalo pacaran ga ketemu udah resah
lihat aja pas udah nikah kebalik semua kisah
mulai ngindarin pasangan karena rasa bosan
juga karena semua ga seperti yang dibayangkan

banyak yang dipikir selain cinta-cintaan
udah ga ada waktu buat romantis-romantisan
pusing nyari nafkah bukan pusing pacaran
akhirnya sadar cinta bukan sekedar kesenangan

bukanya hanya senang-senang sakitnya belakangan
cinta juga bukan sekedar puaskan selangkangan
jangan kau kesamping, makna hidup
apakah jadi pemimpin nanti kau akan sanggup

jangan pernah terjerat pada senang sesaat
kalau tak ada ujungnya jelas saja tersesat
pikir dari sekarang kalau memang punya niat
niscaya kau bisa lewati halangan terberat

sumpah cinta mati tertanam dalam hati
berani ngubah sifat itu memang sangat berarti
I love and I miss you tak sekedar tuturan kata
ya demi cinta apa adanya dan nyata

coba pahami arti cinta sesungguhnya
hangat terhempas angin rindu yang melara
coba pasrahkan dari ujung kaki dan kepala
relakan semuanya dari harta sampai nyawa

sadari sekarang cinta itu perjuangan
bukan sekedar manis mulut keluarkan bualan
biar bisa bebas berbuat tanpa aturan
ujungnya kebablasan pasangan terlambat bulan

mari-mari saudara-saudari sadari
cinta bukan buat senang semata yang dicari
serba serbi teka teki hidup ditelusuri
cinta sejati itu tulus hati tuk memberi

0 Comments Stored:

Post a Comment

[L]ain Disconnected © 2008 - 2016 | Powered by Blogger | Read Disclaimer

Back To Top