Thursday, November 5, 2009

[L]ain Bukan Manusia Super

Thursday, November 05, 2009
Belakangan ini saya lagi demen marah-marah nih. Penyebab na gara-gara sakit hati xD
Alasan klasik dan basi memang, tapi mau bagaimana lagi. Toh saya juga yakin semua orang pasti akan merasa marah (meski cuma secuil) waktu dia tersakiti atau kecewa. Begitulah manusia bukan? Oke, mungkin ada beberapa orang super sabar yang nggak bakal marah-marah dan berdoa minta bantuan pada Yang Kuasa ketika merasa sedih. Saya juga begitu kok :)
Cuma, saya bukan orang super sabar. Sebut aja orang bejad yang meski udah berdoa minta bantuan sama Yang Diatas tapi tetep nggak bisa nahan emosi xD

Saya bukan orang cengeng yang waktu kehilangan orang yang disayang bakal mengeluarkan kata-kata merajuk dan meminta mereka kembali. Buat apa? Klo mau pergi ya pergi aja xD
Palingan saya ngedamprat dia abis-abisan pake kata-kata super kotor yang sebener na tidak pantas diucapkan didepan publik. Tapi ya itu tadi, saya bukan orang sabaran. Jadi klo mau marah ya saya marah.

Tidak semua orang yang bikin saya sedih bakal kena damprat.
Contoh, kakek...
Saya sedih dia dipanggil Tuhan terlalu cepat. Sampai sekarang saya belum bisa terima kenyataan ini. Tapi itulah takdir. Soal yang satu ini saya bisa sedikit menahan diri dan nggak marah-marah. Saya paling nggak bisa marah sama takdir. Bejad-bejad begini saya masih tergolong anak shaleh kok :D
Lalu ibu.
Banyak sekali perlakuan beliau yang bikin saya emosi, kecewa, dan sakit hati. Nggak jarang lidah ini latah memaki mengeluarkan kalimat yang tidak sepantasnya diucapkan seorang anak pada ibu yang sudah merawatnya sedari kecil. Berdosa memang, dan durhaka. Tapi beberapa detik kemudian saya selalu sadar bahwa perlakuan barusan itu sangat kurang ajar. Meski jarang minta maaf langsung, tapi ibu selalu kembali berbuat baik seolah tidak ada masalah apapun. Saya tahu benar dia sakit hati. Sangat. Sadar kok klo sebener na beliau nggak salah, saya aja yang memandang itu sebagai sesuatu yang salah. Nggak sreg dihati. Egois dan pengen menang sendiri. Saya juga nggak berani (tepat na nggak bisa :3) maki-maki ibu didepan umum. I love you mom...

Lain soal sama "orang lain". Orang lain yang dimaksud bisa orang nggak dikenal yang tiba-tiba cari penyakit, musuh lama, atau bahkan teman yang berubah jadi pengkhianat. Saya paling benci pengkhianat. Apalagi orang yang bisa dengan gampang lupain temen lama klo udah nemu temen baru yang lebih "wah". Apaan tuh? Such a shit!
Mereka-mereka inilah yang biasa na jadi objek kemarahan dan dengan senang hati selalu saya caci-maki.
I don't even feel any guilty when I do it.
Mungkin karena saya emang udah nggak punya hati xD
Mati rasa...


Begitupun ketika saya sakit hati karena perlakuan seseorang yang bikin hati ancur. Okelah klo saya emang pernah ngelakuin hal yang bikin dia kecewa saya juga nggak bakal semarah itu. Tapi kalau ditinggalkan tanpa alasan yang logis? Seolah dia sudah bosan. Klo bosen ya bilang aja langsung, tidak usah mencari-cari alasan agar terlihat bijak. Najis sama oang munafik macam itu. Satu kali sesumbar kalimat manis, lain hari melakukan hal yang sama sekali nggak ada manis-manis na.
Fucking [L]oser...

Haha cukup...
Dari kemarin bahas ini terus. Saya yakin klo orang yang dimaksud baca tulisan ini (dan tulisan-tulisan lain yang sejenis) dia pasti langsung sadar lagi diomongin. Apa boleh buat, saya memang muak sama dia sih :)
Klo udah benci saya nggak bakal baik-baikin dia buat memperbaiki hubungan. Tapi klo dia duluan yang ngebaikin baru saya respon baik juga.
I mean, saya bukan orang rumit kok. Klo orang na baik saya baikin balik. Klo jutek jutekin balik. Ada yang marah, saya marahin balik :) .. Ada yang ngediemin saya ya saya juga diem aja. Yang jelas tiap nggak nanya sama orang, saya tunggu dia buat nanya duluan. Egois? Begitulah saya...

Itulah kenapa orang-orang selalu mencap saya introvert. In fact, saya memang sangat sulit berbaur. Kalau mau tahu, saya tidak pernah menatap wajah orang ketika diajak berbicara. Alasan pertama, malu. Alasan kedua, nggak PD. Alasan lain, mungkin karena saya memang tidak berani benar-benar membuka diri. Saya selalu berpikir semua orang itu terlalu tinggi, saya tidak bisa menjangkau bahkan hanya bayangan mereka. Pemikiran yang sangat salah dan pecundang memang. Tapi sesering apapun saya belajar membuka diri, ada saja peristiwa yang membuat usaha saya hancur berantakan. Saking sering na kecewa, seolah saya sudah kebal. Jadi tidak masalah kalau terus jatuh dari tempat tinggi DX

Bodoh? Tolol? Idiot?
Iya tahu, sadar kok. Lagipula saya juga nggak mau terus-terusan jadi orang dungu. Susah membuka diri adalah penyakit yang membuat kaum anti-sosial menjamur. Doakan agar saya bisa menghilangkan sifat itu ya hhaha :-}

Anyway saya sangat bersyukur bisa kenal dengan semua anak IVORY.
Merekalah orang-orang dengan berbagai sifat berbeda yang bisa sedikit membuat saya mengerti arti [L]oyalship. Tahu tidak, sebenar na diantara kami tidak pernah ada kecocokan. Selalu saja beda pendapat dan prinsip. Semua pengen menang sendiri. Hari-hari damai kami bisa dihitung dengan jari :D
Penuh konflik itulah kami. Tapi setelah pisah malah jadi kangen sama itu semua. Kaya na lebih kompak setelah pisah daripada ketika masih bersatu xD
Alhamdulillah, padahal awal na saya tidak betah sekelas dengan mereka. Allah memang selalu tahu jalan terbaik bagi semua hamba-Nya :)

Itulah kenapa saya suka sama 8 Ball
Rapper yang satu ini emang lirik na super pedas. Cocok sama saya yang doyan mengeluarkan kata-kata kasar. Banyak banget kalimat kotor saya (?) yang terinspirasi dari lirik 8 Ball. Most recommended deh buat kamu-kamu yang bosen dengerin lagu mendayu-dayu.
Tidak lupa Eminem dong.
Sang Mr.Controversy
Tapi saya belum segahar dia sampe-sampe bisa menghina ibu kandung na sendiri dalam lagu.
Sakit ini orang, semua lirik na nggak ada yang beres.
But I like it. I love your shit, Em!!!! Fucking love it..
Yang jelas kedua rapper ini benari menyuguhkan sesuatu yang beda. Bukan sekedar kontrofersi kacangan biar bisa tenar. Seolah mereka menyadarkan saya dari dunia hiburan yang selama ini memberikan hal yang itu-itu aja dan membosankan. Memenjarakan kita dalam tayangan yang sebenar na tidak ada beda satu sama lain.

Wogh panjang juga ini tulisan xD
Nggak penting pula isi na. Jarang-jarang nih saya cerita beginian. Ternyata berbagi cerita itu tidak buruk juga ya buakakakak XD
Walau saya yakin nggak ada yang tertarik sama cerita saya ORZ

Udahan dulu, kapan-kapan klo lagi mood saya pengen cerita lagi. Itupun klo ada yang mau dengerin sih...

Oh ya, lagi demen dengerin Sherina - Simfoni Hitam
Gila, gothic ini lagu. Lirik na keren. Aransemen musik na dalem plus menggambarkan sesuatu yang nggak bisa saya gambarkan pake kata-kata! Secchama memang pacarku (?) yang hebat...

Share poto [L]oucha ah~


Burem =,=
Sape lagi itu orang yang kepoto TTwTT
Ah, itu adik saya ~(-_-~)



5 Comments Stored:

  1. wkwkwkw....
    baru baca saiaa......
    uuhhh....
    sakit hati...

    ga beda jauh lah kw ma saiaaa...
    [L]ain...

    ReplyDelete
  2. wew wew

    w selalu percaya ayat ini

    "Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur." (Matius 5:4)

    "Berbahagialah, hai kamu yang sekarang ini lapar, karena kamu akan dipuaskan. Berbahagialah, hai kamu yang sekarang ini menangis, karena kamu akan tertawa." (Lukas 6:21)

    semoga berguna :)

    ReplyDelete
  3. huft..!!
    tau g tau yg jlas aq yakin org itt h***
    app yg terjdi dahulu trhdp kk kni terjdi pda ku
    prcya g prcya...!!
    c bangsat hilang tanpa jejak skarank Y_Y
    mungkin dy bosan...??
    lucu..org 2 itt hax bsa lenyap bgtu sajja...!! tanpa alasan yg jlas..!!

    ReplyDelete
  4. Bagaiamana pun juga

    berpikiran positif sll dtuntut

    klo bsnya cm ngatain n maki2 doank, juga bwt apa sih -_-

    cm bwt nglepasin uneg2 doank sih (emank)

    klo gda niat bwt memperbaiki juga yahh

    susah...

    mw diomongin kayak apa -_-

    ReplyDelete
  5. Hmm curhatnya panjang ya, anw jngan pernah mrasa rendah diri karna smua manusia itu sedarajat kok

    ReplyDelete

[L]ain Disconnected © 2008 - 2016 | Powered by Blogger | Read Disclaimer

Back To Top
Iya, yang gua maksud emang Sherina yang itu. Yang mana? Sherina Munaf penyanyi ntuh lah, yang ultra menyilaukan itu. Siapa lagi. Lah emang doski blogger? Ada ceritanya, Jadi gini...
Di satu sisi nyali gua kepancing buat jabanin tantangan itu. Di sisi lain harga diri nggak ngijinin. Setelah pergumulan sengit, harga diri harus ikhlas derajatnya turun dikit dan ngerelain publikasi poto mengenaskan ini.
FYI masih ada aja beberapa blogger yang nggak tau gender gua cewe apa cowo. Nah poto masa kecil ini bakal memperjelas status kelamin gua di KTP. Gini ceritanya.
Gua update status di twitter kaya gini: "Orang yg baca blog saya biarpun sekejap bisa tau aslinya saya dibanding yg udh temenan lama di FB/Twit". Seorang Timeliner merespon "Saya mengenal baik anda dari apa yang anda tulis, you are what you write".
Gua baru sadar ada satu topik yang hampir nggak pernah dibahas di blog ini. Cinta. Selain Dakota Fanning, bisa dipastiin di lapak gua kagak ada satupun yang berhubungan sama cinta.
Ini dia rapper Indie yang tenar gara-gara lagunya yang ngehina salah satu band Indonesia abis-abisan. Sebenernya dia tenar bukan gara-gara lagu itu doang, tapi karena skill rapnya emang nggak bisa dipandang sebelah mata. Dijamin kuping kalian bakal dimanjain sama lirik-liriknya yang nggak murahan.
Banyak banget yang pas pertama kenal, entah itu lewat blog, facebook, forum Nakama, atau cuma selewat liat photo, langsung nanya, "Cewe apa cowo sih?" Pertanyaan yang langsung bikin MALESSSS!!!