Thursday, October 8, 2009

Mengembalikan Jati Diri Bangsa

Thursday, October 08, 2009
Eiffel, I'm In Love...
Judul film yang udah cukup lama tayang meski saya belum pernah nonton sampe beres. Kata orang-orang sih film na bagus, ya mungkin memang begitu. Cuma yang saya heran, ini kan film Indonesia, trus kenapa harus I'm In Love? Kenapa judul na bukan "Eiffel, Aku Jatuh Cinta" saja? Apa pake inggris biar kedengeran keren? Atau pake inggris karena jauh lebih komersil? Jauh lebih menjual begitu? Trus klo pake bahasa Indonesia nggak menjual? Ya itu sih menyesuaikan sama selera pasar kali ya. Tapi selama bahasa Indonesia masih bisa dipergunakan kenapa tidak? Untuk menonjolkan jati diri bangsa lah...

Saya sih lebih tertarik nonton "Merantau", film keluaran taun 2009 ini yang memperkenalkan silat pada masyarakat. Klo biasa na kita seneng liat film action luar, sekarang kita juga punya. Ga kalah keren pula. Di sinetron-sinetron kan meski ada tokoh yang bisa silat, tetep aja klo berantem bak-bik-buk na preman abis, mukul sana-sini ga karuan asal kena. Ini film justru beda, silat na bener-bener dipake. Klo yang doyan nonton film action Asia, pasti udah hapal sama gaya bertarung na yang disebut kungfu. Nah, film Merantau juga begitu, pas lagi bertarung gerakan silat na bener-bener keliatan, ga ngasal. Sineas Indonesia udah makin bisa menonjolkan jati diri bangsa, bikin film action yang beda kaya gini. Dulu sih pikiran saya klo Indonesia bikin film action ga bakal bisa, karena imajinasi saya mentok sama film action luar yang ada adegan balap na (Indonesia mana bisa balap-balapan gitu? macet!), atau adegan tarung yang butuh duit jutaan dolar biar bisa keren ditambain efek komputer sana-sini kaya The Matrix. Ternyata Indonesia bisa, ga usah pake efek komputer buat bikin battle keliatan keren. Cuma modal silat doang!

Yang bikin bangga, silat itu budaya asli Indonesia, yang melalui film Merantau ini akan diperkenalkan pada dunia. Kalau berhasil, bukan ga mungkin tahun-tahun ke depan kita bisa liat negara lain udah nggak pake shaolin atau kungfu, tapi silat. Jati diri bangsa Indonesia ini bisa dikenal sama negara-negara di dunia. Hati-hati aja jangan sampe keduluan diklaim silat itu punya negara sebelah. Klo mau ngkalim jangan tanggung-tanggung, klaim juga dong hutang Indonesia yang jumlah nol na banyak banget itu xD

Ada lagi film yang bikin jati diri kita sebagai bangsa Indonesia mencuat. Untuk memeriahkan ulang tahun Indonesia yang ke-64 tahun 2009 ini, Agustus kemaren kita bikin film yang judul na "Merdeka". Menceritakan tentang perjuangan para pahlawan setelah kemerdekaan menghadang penjajah yang kembali datang. Udah kaya film perang luar aja, sampe ada efek-efek ledakan yang dahsyat. Tapi ada sedih na juga, ide tentang film ini justru datang dari orang luar. Yang bikin efek-efek ledakan na itu juga para ahli dari luar. Ya kita emang belum mampu buat bikin efek macem begitu, mudah-mudahan aja ini jadi pembelajaran dan klo bikin film perang lain semua na yang ngerjain orang Indonesia. Merdeka!!! *loh?*

Jujur, saya bukan penyuka dangdut, nggak sama sekali! Bukan karena dangdut itu norak atau semacam na, tapi ini cuma masalah selera aja. Tapi buat sebagian besar anak muda (99,9 % mungkin) dangdut itu emang norak. Maybe someday dangdut bisa diterima dengan senang hati dan bisa jadi tuan rumah di negeri sendiri. Liat Rap, musik yang sebener na asli Afrika. Rap juga dulu na musik kampung yang sering dinyanyiin orang kulit hitam yang dijadikan budak. Liat sekarang, tenar keseluruh dunia. Malahan orang nggak ada yang malu klo dia ngaku suka musik Rap, termasuk saya xD
R&B yang (ketika rasisme di Amerika masih kental) hanya digeluti orang kulit hitam, sekarang semua kalangan malah suka.
Back to dangdut gan! Musik asli Indonesia ini kata na udah terkenal sampe luar negeri ya? Sampe-sampe ada penyanyi kulit hitam Amrik yang langsung jatuh cinta sama dangdut waktu pertama kali denger. Langsung pula dia bikin album dangdut xD
Tapi saya lupa siapa nama na^^;
Semakin membuat terkenal jati diri bangsa aja tuh dangdut xD
Eniwei coba cari di toko kaset terdekat klo mau nyari album dangdut penyanyi Amrik itu xD xD xD

Saya juga nggak terlalu ikut perkembangan musik dalam negeri. Tapi selalu waktu liat tipi ga sengaja nyangkut di acara konser musik xD
Emang napa? Nggak...itu...tiap kali liat Nidji manggung di tipi (yang ga sengaja kepencet), pasti si Giring selalu bawa bendera Merah Putih. Trus klo ga salah dia selalu teriak, "Nama kami Nidji, dan kami bangga jadi orang Indonesia. Hidup Indonesia!", gitu klo ga salah.
Bukan mau sok-sok nasionalis, tapi saya suka seneng dan ngerasa bangga sendiri klo ada yang ngomong begitu. Bukan apa-apa, soal na saya sendiri emang bangga jadi orang Indonesia, jadi klo ada orang lain yang bilang bangga juga jadi orang Indonesia, saya jadi ngerasa ada temen na. To be honest, semua temen OL saya (yang kebanyakan Anime, Manga, Game, n J-Lover) itu kadang klo ditanya, mereka jawab na suka begini, "Gua biasa aja tuh jadi orang Indo. Malahan gua pengen jadi orang Jepang aja".Ebuse segitu na --"
Saya juga ga lebay-lebay amat kaya gitu kali ==a
Masih nyadar diri klo lahir na di Indonesia xD
Iya saya tau kalian cinta banget sama Jepang (yang ngomong-ngomong inget ga dulu pernah ngejajah), ga usah sesumbar saya udah tau kok. I feel the same way :3
Secinta apapun sama anime, saya ga mau kehilangan jati diri sebagai orang Indonesia. Teman-teman OL sekalian, moso seh ogah ngaku jadi orang Indo? Kecuali klo kamu emang blasteran mungkin boleh bilang gitu LOL xD
Ayo kita berusaha untuk mengembalikan jati diri bangsa! << keyword kontes SEO BeritaJitu, keliatan banget pengen menang na xD

Nyah~
Dan berhubung temen OL saya kebanyakan masih anak sekolah, maka mulailah mengembalikan jati diri bangsa dalam diri kalian dari hal yang kecil dengan cara yang simple n gampang sadja. Conto na :
  • Tiap Senin ikut upacara bendera, jangan malah kabur n sembunyi di WC atau kantin. Cacad, sampe pura-pura sakit wogh alayyy!
  • Klo bendera merah putih lagi dinaikin n lagu Indonesia Raya lagi dinyanyiin, hormat sama bendera, jangan malah canda-candaan sama temen sebelah. Enak kali klo sekarang, bendera bisa naek dengan gampang. Liat taun-taun sebelum merdeka, baru niat buat naekin merah putih aja udah diberondol senjata penjajah. Malah klo udah ada yang berhasil dinaikin, bendera na malah disobek n diancurin. Sakit ati ga tuh? Jangan jauh-jauh, coba klo lagi tawuran, ada anak sekolah sebelah yang ngejek sekolahan kita, emosi ga? Nah ini bukan cuma ngejek, tapi nginjek! Bukan cuma sekolah, tapi negara!
  • Klo lagi mengheningkan cipta, coba hikmad dikit, jangan cuma nundukin kepala (itupun kepaksa gara-gara ada guru BK yang ngawas) tapi cekikikan. Hargain dikit dong perjuangan pahlawan, susah buat bisa bikin bendera merah putih berkibar kaya sekarang! Susah buat bikin lagu Indonesia Raya bisa kedengeran dimana-mana kaya sekarang!
  • Klo disuruh menyanyikan lagu wajib nasional bersama, coba ikut nyanyi. Jangan cuma pura-pura mangap tapi nggak jelas ngomong apaan.
  • Tiap hari Kamis atau Sabtu biasa na sekolah suka mewajibkan siswa na pake batik. Pake aja, ngapain males! Di SMA saya gitu soal na, ada yang ga pake batik dengan alasan MALAS! Set dah...Batik itu juga kan salah satu pakaian khas dan ASLI Indonesia, ASLI ya, bukan bikinan negara lain (kecuali klo ada yang ngaku-ngaku xD). Ibu na Presiden Obama aja sampe bikin pagelaran Batik. Bukan berarti dia mau mengklaim batik itu punya Amrik, justru dengan pameran bertaraf Internasional itu dia pengen ngasih tau seantero dunia klo Batik is ASLI INDONESIA! Aneh saya, orang luar segitu semangat na memperkenalkan budaya Indonesia, kita khusus na generasi muda kok susah amat? Disuruh pake batik sekolah aja kadang suka males. Ya emang cuma sedikit banget sih yang males pake batik, tetep aja yang begitu harus dimusnahkan! Tidak, maksud saya diingatkan^^;
    Pertahankan jati diri bangsa, klo bukan kita generasi muda, siapa lagi yang bakal gantiin generasi tua buat menyangga kebhinekaan Indonesia?
  • Nurut sama guru (bandel dikit gpp tapi xD). Kenapa? Ga nyambung! E..to..salah satu jati diri bangsa Indonesia (yang sayang na udah mulai pudar) sedari jaman nenek moyang masih jadi pelaut adalah, bangsa kita cinta damai, suka menolong, ramah tamah, toleransi, tepo seliro, tenggang rasa, saling menghormati dan menghargai. Jadi nurut sama guru itu termasuk salah satu aplikasi dari jati diri bangsa dalam kehidupan sehari-hari^^;

Ngomong-ngomong, di kampung kamu suka ada tawuran antar warga nggak xD
Alhamdulillah di daerah saya nggak ada, warga na waras semua meski ibu-ibu komplek na masih tetep suka ngomongin orang xD
Turut berduka cita ya buat saudara-saudara yang ada di Papua sana :(
Kalian kenapa toh? Sama-sama orang Indonesia kok berantem? =A=

Nyah~
Tawuran, anak sekolah biasa na yang doyan kegiatan "ekstrakulikuler" ini. Kenapa kamu? Biar keliatan keren ya kakak? Klo udah babak belur justru nggak keren, bonyok plus malu iya xD
Apa karena kalian BEDA sekolah dan punya temen + pergaulan yang BEDA trus ngerasa ada perBEDAan pendapat sedikit lalu tersinggung? Inget jati diri bangsa Indonesia yang saling toleransi kakak, perkara kecil mah nggak usah pake diributin. Kakak ngerasa aneh ya sama perbedaan? Bukan aneh, kakak takut kali sama perbedaan, maka na secara otomatis otak kakak bersifat defensif pada sesuatu yang berbeda tersebut karena menganggap hal yang itu adalah aneh dan tidak biasa, dan menganggap na sebagai ancaman *wogh apa seh*
Lalu Indonesia yang Bhineka Tunggal Ika ini? Yang punya beribu macam perbedaan bahasa dan suku ini? Masa tiap ketemu satu hal yang baru dan BEDA kita merasa terancam?
Bukan..bukan..menurut saya, generasi muda sekarang ini kurang informasi tentang bangsa na sendiri. Ketika jaman nenek moyang, beliau-beliau sudah menyadari betul kalau Indonesia kita kaya dengan budaya, maka mereka tidak heran dengan perbedaan. Kita generasi muda menerima informasi sangat sedikit, jadi tidak semua keragaman budaya kita ketahui. Well, kita mungkin TAHU, dan kita memang TAHU kalau Indonesia tidak hanya mentok satu budaya saja, tapi banyak. Tapi mengetahui dan memahami adalah dua hal yang beda. Kita hanya TAHU, tapi tidak MEMAHAMI. Pemahaman kita generasi muda tentang kebhinekaan sangat minim, maka itu tadi, ketika berhadapan dengan perbedaan kita merasa heran dan mungkin merasa sedikit aneh dan menganggapnya ancaman. Contoh kecil dalam kehidupan sehari-hari ya itu tadi, tawuran. Liat jaman dulu ketika kekuatan bhineka kita masih kuat, tidak pernah ada tawuran.
Generasi muda lebih senang mengumpulkan informasi tentang hal lain daripada bangsa na sendiri. Kita lebih senang main Facebook (termasuk saya xD), chatting, main game, nonton video "aneh", liat-liat update fashion terbaru, baju yang sedang trend tahun ini yang bagaimana, dll. Internet juga harus na digunakan untuk hal yang bisa mengembalikan jati diri bangsa, seperti nonton video ketika bung Karno (the greatest man ever!) baca Proklamasi Kemerdekaan, video jaman-jaman perang, download ebook kumpulan UUD, liat-liat gambar semua rumah tradisional se-Indonesia, download lagu-lagu daerah semua suku (Sunda, Jawa, Madura, dll, meski ga ngerti bahasa na ini ngefek buat memperkuat jati diri bangsa), dan hal sejenis na. Jauh lebih bermanfaat bukan?

Liat dalam satu kelas biasa na terdiri dari beberapa "gank". Meski sekelas, tapi klo sekolah udah bubar mereka udah kaya yang nggak kenal. Mereka cuma mau kumpul sama temen-temen gank na doang. Klo didepan kepala na ada temen sekelas yang lagi kesusahan (keserempet motor misal xD) dia cuek aja ga nolong, pura-pura ga kenal hanya karena alasan dia bukan anggota gank na! Aw cmon, dia itu temen sekelas anda! Dimana rasa toleransi kamu nona? Saya ngomong gini bukan ngasal, ini fakta! Err, setidak na di sekolah saya yang beginian masih ada aja xD

Saya cuma blogger biasa yang bangga jadi orang Indonesia :3
Yang seneng BeritaJitu mengadakan kontes bertema mengembalikan jati diri bangsa :3
Yang juga seneng sama hadiah na xD
Yang akan sangat senang kalau ada yang mau kasih komen ke postingan ini :D
Yang akan tetap senang meski komen na bersifat flame tingkat tinggi :">
Yang makin bahagia jika dalam akhir kontes berada dalam urutan tertinggi SEO dengan keyword mengembalikan jati diri bangsa xD

with proud
tRoubLemAkeR
2009



19 Comments Stored:

  1. huft anjritt.......!!!!
    najjong bgt itt kk.....!!!!
    hiks hiks.....!!!
    saya jdi sadar akan sifat saya.....
    slama inn.....!!!
    I will try to change my character
    thanx.... :)

    ReplyDelete
  2. setuju!!
    kadang suka miris jg ngeliat generasi muda jaman sekarang lebih memilih suka ama kebudayaan luar..
    gmana mau maju klo rasa nasionalismeny kek gni --,

    yah..saya berharap dengan kejadian yg sedang terjadi dengan malaysia ini bisa membuka mata warga indonesia agar lebih mencintai negaranya..
    amin!!!

    ReplyDelete
  3. wkwkwkwk w baca ini malah ketawa

    emang ga blh pke bhs inggris? gda salahny donk film indo pke judul ing, film singapur (yg bhsa nasionalny bs dblg mandarin + melayu) aja puny film judulny "I Not Stupid"; film thailand aj ad yg judulny Galileo apa gtu

    hmm...w gada praturan pke baju batik sih SMA, haha~

    mengheningkan cipta w nunduk merem2 + mpe ktiduran

    dskul w sih gda tawuran, yg ad dskul w dlu anak muridny sndri yg ngejek skul sndri, hahaha jd klo ad org laen ngejek skul kt, kt mah malah ktawa aj + stuju banget!!!

    ReplyDelete
  4. Bukan nurut kali, klo nurut terpaksa mah sm aj kan? w c, santai aj lagi, w aj td asal nyeplos gni pas lg nongkrong dklas sblah *ngomong ama ru ekon yg bru msk kstu* "Ms ngefans yah sama saya ampe2 Ms ngkutin saya sampe dklas ini?" dy mah ternganga aj smbl ktawa, tp hati ttep respek donk!

    Jujur aj w ga prnah mke batik, tp diajarin mbatik pernah
    bukannya ga suka, tp emg blm ad niat :)
    gbr motif batik jg prna haha~

    Jujur aj, w ga prnah nglamin yg nmany skul w ikut tawuran sm skul laen :) soalny kt jg saling respek gtu

    ReplyDelete
  5. w pernah dgr talkshow d radio mengenai masukny budaya luar k indonesia, dr talkshow ntuh jg pkiran w terbuka

    sbnerny budaya luar tuh gpp aj msk indo, toh ad sisi positifny jg;

    trus td skul w kedatengan murid2 dr aussie yg pgn blajar budaya indo smpe2 mrk bela2in brusaha blajar bhs indo + ngmg ama murid2 dskul w wlopun blm lancar

    dr sikap mrk, hrusny kt jg nyadar donk, mrk aj mw blajar budaya kita~

    w stuju budaya diri harus dpertahankan, tp bkn brarti hrs mengisolasi diri dr budaya luar, bkn bgtu? :)

    ReplyDelete
  6. hhahah sulit tuk anak muda zaman skrg
    masih inget n tau aj bersyukur
    Jarang atau malah ga ada yg pas upacara bner" hormat sigap tnpa gerak dn respect pada tatapan tiang bndera
    Paling lamunin ntar pas istirahat mw mkan apa hahahaha
    Tapi salut lah
    pada nak muda
    Khususnya umur" yg masih dbangku pndidikan
    yg MASIH INGET DN MELAKUKANNYA
    karna memang itu penting dan perlu juga wajib
    Klo ga gtu
    dunia Indonesia ini akan kmnali terpuruk dn jadi budak bagi negara yg kita anggap lemah

    ReplyDelete
  7. bener banget ka rain!!! aku setuju banget sama ka rain!!
    aku ga nyangka, ka rain punya rasa nasionalisme yang tinggi juga, hhe
    aku salut ama ka rain!!
    ayoo mari kita cinta indonesia!!
    thanks ka rain, mulai sekarang dan terus2an aku bakal ga bolos upacara, ga ngobrol waktu upacara, ga bisik2 waktu mengheningka cipta, dst =__=

    ReplyDelete
  8. @Raven...
    bukan ga boleh, tapi selama bahasa Indonesia masih bisa dipake kenapa ga dipergunakan semaksimal mngkin?
    lagipula film ini masih make bahasa Indo ngomong na, jadi gada salah na pake Indo juga judul na...

    dan memang na saya juga nurut gitu sama guru? xD
    kemaren saya dicap anak paling ga menaati peraturan sekolah gara2 ga pake kaos kaki + sepatu dipake na diinjek + rambut ga rapi (dan ga pernah mandi)
    selalu kesiangan 30 menit gara2 bangun telat..
    nurut sama guru pun memang terpaksa
    justru karena saya bkin postingan kaya begini, saya gamau yang lain ikut2an..
    emang cuma modal post beginian aja ga cukup buat menyadarkan orang2..
    tapi daripada tidak berbuat apapun sama sekali???
    yang sedikit itu lebih baik daripada nothing...

    yoa..
    emang ga semua budaya luar patut kita isolasi...
    kaya Jepang, dulu tertutup banget sama dunia luar..
    tapi lama-lama mulai bisa membuka diri, dan liat sekarang, jadi salah satu negaratermaju di dunia..
    harapan saya, Indonesia bisa mencontoh Jepang dalam hal perekonomian..
    dan juga yag patut dicontoh dari Jepang, meski mereka udah modern, tapi budaya tradisional warisan leluhur masih tetep dipertahankan...

    ngejek skul sendiri?
    temen2 saya juga gitu xD
    belum ngerasain aja kita gimana jaman dulu mau sekolah aja susah na minta ampun xD
    klo udah ngerasain, dijamin malah bakal bela sekolahan na mati-matian xD (selalu denger cerita sekolah2 jaman dulu sih saya)

    ReplyDelete
  9. panjang amad,,, huftt,,, bisa tiga hari tiga malem tuch mbaca'a,,,,

    pertama,,, bukan berarti menggunakan bahasa inggeris = malu mengakui jati diri bangsa (sekarang di kampus kuwh lagi banyak orang bule,,, males banget ngeladenin'a,,, tapi karena nggak mau kalah sama bule'a jadi'a sama-sama ngajarin -> bule'a diajarin bahasa jawa)

    ada juga orang jepang yang mau jadi orang indonesia karena jatuh cinta sama wayang dan sekarang dia jadi dalang jepang pertama,,, siapa ya namanya??? loq gag salah Ryoh Matsumoto,,, trus contohnya Maribeth penyanyi denpasar moon,,, terang2an minta sama pres.megawati waktu itu untuk dijadikan sebagai WNI,,, bukan menyesal,,, tapi nama'a manusia,,, sering gag puas dengan keadaan'a saat ini dan berharap jadi orang lain (ngaku nggak hayooo ngaku),,,

    tapi seneng koq ngadepin macet yang dateng'a setaon sekali berpuluh-puluh meter dari pagi hingga menjelang sore (mudik lebaran),,, and cari jalan muter2 buat menghindari tawuran (pengalaman pribadi sampe lewat kuburan),,, loq nggak ada hal seperti itu,, nggak ada yang bisa diketawain and diinget dumz,,, bangga juga ngerasain semua'a tu di sini,,, :D

    ReplyDelete
  10. gitu? tp film thailand ntuh jg pke bhs thailand dialognya, settingnya juga d london lg, hahaha~

    masa sih? klo mislanya w dsru ngebelain recis dr bahan ejekan, dbayar 1 trilyun pun w jg gamau tuh, toh w ga ngrasa bangga wakakakak ancur aj tuh recis, slaah sndri jadi skul kgak tau malu + kgk tau jaman

    jadi lw anak bejat dlu? wah dasar lw~
    w aj bejat2 gni tp dsayang ma gru mandarin tuh :p
    skali2 diomelin ma gru chemistry gra2 dkira nyontek pas lg ngerjain latian *padahal kagak*

    zzz spatu diinjek, sng bgt sih, w sih ga sk *ga enak + ga nyaman*
    wahh w plg anti tuh kesiangan + telat, soalny ntar susah klo mw nyontek peer tmn hahahaha~

    ReplyDelete
  11. gila panjang amat... kgk betah gw baca blog panjang2...
    wkwkwkkw

    pokoknya intinya MERDEKA hidup generasi indonesia muda!!

    ReplyDelete
  12. Wuih..ikutan kontes SEo'an nih, hehehe...
    Moga menang deh sob, maju terus :)

    ReplyDelete
  13. *
    cerita na menarik
    tapi kepanjangan ==a
    jadi agag males baca yg bauahbauah .
    *dikeroiok*

    ReplyDelete
  14. waw-waw keren2 tuh RAin..

    ReplyDelete
  15. pertamax saya ucapkan assalamualaikum

    yang keduax
    aku ganteng :D

    ketigax
    saya setuju kalau generasi muda sekarang kurang dalam inisiatif dan mencari tahu sendiri

    mereka lebih suka meminta, saya alami sendiri di organisasi saya.. (organisasi yang bergerak di bidang seni dan budaya, membawahi 4 bidang utama, musik, tari, teater, rupa)
    saya termasuk generasi kelima di organisasi saya dan yang termasuk mereka2 yang membangun organisasi itu dari nol.
    sekarang sudah 11 generasi/12 tahun berdirinya organisasi itu, dan junior2 saya yang baru hanya beberapa yang memiliki naluri ingin tahu, mereka ingin diajari, bukan belajar mandiri.. sering saya ingatkan, "hey, kalian sudah besar, sudah bisa berpikir sendiri, jangan hanya menggantungkan harapan pada senior!"

    ketika saya masih junior, tidak pernah kami merepotkan senior dengan minta diajari atau sejenisnya, kami explore sendiri kreativitas kami, senior hanya meluruskan jika kami berbuat kesalahan.

    pelajaran yang didapat dari diri sendiri adalah yang paling "mengena". am i wrong?

    (kok jadi curhat?)

    eniwei, poin saya adalah, generasi muda harus belajar bahwa segala sesuatu tidak didapat dengan instan, mereka harus belajar bahwa untuk mendapatkan sesuatu, butuh perjuangan

    keempatx
    i like dangdut, not love, just like it..
    (apalagi kalo yang nyanyi sexy :nosebleed: <-- ditampar)

    kelimax
    wassalamualaikum :D

    ReplyDelete
  16. Yo...
    nah bru bisa d kasih koment....

    Panjang bgt,pegel bacanya.....

    Yaa, hidup generasi muda!!!

    *udah,coment ny sgni aja*

    ReplyDelete
  17. jati diri bangsa ialah sikap yg patriotik di dalam dirimu. lihatlah jiwamu sendiri, bila kau menemukan kerelaan kpd perjuangan yg telah km brikan kpd negri mu, itu lah jati diri bangsa ^^_ by Nash

    ReplyDelete
  18. Identitas nasional yang masih dipegang erat oleh Ibu Pertiwi kita memang jangan sampe dijatuhkan, direbut, atau malah kita minta untuk dibuang sendiri.
    Semoga aj kita semakin sadar, ak aj nyesel knapa gak dari dulu :-P

    ReplyDelete
  19. keren lah , walau baru baca sekarang ..

    ReplyDelete

[L]ain Disconnected © 2008 - | Powered by Blogger | Read Disclaimer